FOREST AND LAND FIRE CRISIS IN WEST KALIMANTAN

Terhitung sejak agustus hingga september 2019 Kalimantan barat di selimuti kabut asap yang begitu pekat. Kebakaran hutan dan lahan menjadi penyebab utamanya.

Kabut asap tidak hanya berdampak buruk bagi kelangsungan hidup manusia dan mahluk hidup lainnya, tetapi juga berdampak pada berbagai sektor lainnya seperti pendidikan, sosial dan ekonomi masyarakat.
Berdasarkan analisis sebaran hotspot yang dilakukan oleh SIAR menggunakan data pantauan satelit NASA MODIS(1km) dan VIIRS(375m), puncaknya pada tanggal 20 september 2019, terdeteksi 733 titik panas (hotspot) yang tersebar di seluruh kalimantan barat.

Dari total sebaran hotspot tersebut, 300 titik merupakan hotspot dengan tingkat kepercayaan tinggi (Confidence >79%) yang terindikasi sebagai Titik api. Titik panas dengan kepercayaan tinggi tersebut tersebar di 8 dari 14 kabupaten/kota di KALBAR.

Ketapang merupakan kabupaten dengan sebaran hotspot terbanyak dengan 241 hotspot, kemudian disusul Kayong utara 22 hotspot, Sintang, 11 hotspot, Melawi 11 hotspot, Kubu Raya 7 hotspot, Sambas 2 hotspot, Landak dan Sekadau dengan masing-masing 1 hotspot.

Analisis sebaran titik api tersebut dengan perizinan industri ekstraktif di KALBAR menunjukan 80 titik api berada di wilayah Perkebunan Sawit, 56 titik pada konsesi Hutan Tanaman Industri(Pulp and paper) dan 24 titik pada konsesi IUPHHK-HA(HPH).
Siapakah yang bertanggung jawab dan akankan ini terus berlanjut tahun ke tahunnya?